Senin, 01 Jun 2020
PDIPSergai Lebaran
  • Home
  • Teknologi
  • NASA Gunakan Laser untuk Komunikasi Misi Mars dengan Bumi

NASA Gunakan Laser untuk Komunikasi Misi Mars dengan Bumi

Redaksisib Kamis, 20 Februari 2020 20:30 WIB
NASA/JPL-Caltec

NASA menambahkan piringan baru ke Deep Space Network (DSN), dilengkapi dengan cermin dan penerima khusus yang memungkinkan untuk menyorot dan menerima laser dari pesawat luar angkasa. 

Sejak NASA meluncurkan satelit Explorer 1 pada tahun 1958, lembaga tersebut sebagian besar mengandalkan gelombang radio untuk berkomunikasi dengan jarak jutaan atau miliaran mil dari luar angkasa.

Tetapi ketika NASA mengarahkan pandangannya pada tujuan baru untuk misi berawak, badan antariksa itu memberikan perbaikan sistem komunikasi yang sangat dibutuhkan.

NASA menambahkan piringan baru ke Deep Space Network (DSN), dilengkapi dengan cermin dan penerima khusus untuk memungkinkannya menyorot dan menerima laser dari pesawat luar angkasa.

Antena baru itu, dijuluki Deep Space Station-23 (DSS-23), adalah bagian dari transisi ke komunikasi yang lebih cepat dan lebih efisien ketika NASA bersiap untuk kembali ke Bulan pada tahun 2024, dan menyiapkan misi manusia pertama ke Mars pada pertengahan 2030-an.

Dorongan di balik piringan itu sederhana: Jika NASA ingin mengirim manusia ke Mars, mereka harus dapat berkomunikasi dengan mereka - dan laser dapat membantu memastikan astronot Mars memiliki penerimaan yang baik dalam jarak 40 juta mil dari Bumi.

Konstruksi piringan selebar 112 kaki itu dimulai minggu ini di Goldstone, California. Ini hanya salah satu dari rangkaian antena DSN sejumlah 13. Dua antena serupa saat ini sedang dibangun di Madrid, Spanyol juga.

"DSN adalah saluran telepon Bumi ke dua pesawat luar angkasa Voyager kami-keduanya di ruang antar bintang-semua misi Mars kami, dan pesawat luar angkasa New Horizons yang sekarang jauh melampaui Pluto," Larry James, wakil direktur Jet Propulsion Laboratory NASA di Pasadena, California, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang dikutip Inverse, 13 Februari 2020.

"Semakin kita mengeksplorasi, semakin banyak antena yang kita butuhkan untuk berbicara dengan semua anggota misi kita," katanya.

NASA telah menggunakan antena DSN untuk berkomunikasi dengan pesawat luar angkasa sejak 1960-an, mengirimkan sinyal ke rata-rata 30 pesawat luar angkasa sehari. Antena mengirimkan dan menerima gelombang radio antara kontrol berbasis darat dan pesawat luar angkasa. Dan sementara gelombang radio telah bekerja dengan baik selama ini, mereka memiliki keterbatasan yang serius.

Gelombang radio cenderung tumbuh lebih lemah pada jarak yang jauh, dan memiliki kapasitas terbatas. Untuk wahana kembar Voyager, dua pesawat antariksa berkeliaran di ruang antarbintang jauh, jauh dari Bumi, ini berarti bahwa sinyal ke antena mereka dari Bumi-dan sebaliknya-sangat lemah.

Faktanya, daya yang diterima antena DSN dari sinyal Voyager adalah 20 miliar kali lebih lemah dari daya yang dibutuhkan untuk menjalankan jam tangan digital, menurut NASA.

Laser adalah sinar cahaya inframerah. Mereka menempuh jarak lebih jauh di luar angkasa dengan kekuatan yang jauh lebih besar daripada gelombang radio.

"Laser dapat meningkatkan kecepatan data Anda dari Mars sekitar 10 kali lipat dari yang Anda dapatkan dari radio," Suzanne Dodd, direktur Interplanetary Network, organisasi yang mengelola DSN, mengatakan dalam pernyataan itu.

"Harapan kami adalah menyediakan platform untuk komunikasi optik akan mendorong penjelajah luar angkasa lain untuk bereksperimen dengan laser pada misi masa depan," katanya.

NASA pertama kali menguji komunikasi laser di luar angkasa pada tahun 2013, dengan memancarkan gambar lukisan Mona Lisa ke satelit yang terletak 240.000 mil jauhnya dari Bumi.
T#gs
LebaranDPRDTebing
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments