Senin, 06 Apr 2020
  • Home
  • Teknologi
  • F21, Torpedo 1,2 Ton yang Dapat Mencapai Target 50 Kilometer

F21, Torpedo 1,2 Ton yang Dapat Mencapai Target 50 Kilometer

Kamis, 26 Maret 2020 22:02 WIB
tekno.tempo.co

Torpedo F21

Sebuah torpedo kelas berat yang diluncurkan oleh kapal selam, F21, telah dirancang dan dikembangkan oleh perusahaan Prancis, Naval Group, selama bertahun-tahun.

Perusahaan itu akhirnya mengirimkan enam unit pertama dari 93 unit ke Angkatan Laut Prancis pada akhir November 2019. Beberapa dikirim pada awal Januari 2020 ke Angkatan Laut Brasil, yang akan menggantikan torpedo Mark 48 dengan F21.

Torpedo, yang pada dasarnya adalah rudal bawah laut, diklasifikasikan sebagai kelas berat atau ringan. Torpedo kelas berat, yang umumnya dikirim oleh kapal selamâ€"tetapi terkadang dengan kapal perang permukaanâ€"dirancang untuk menenggelamkan atau melumpuhkan kapal selam dan kapal perang musuh.

Mereka membawa muatan eksplosif sekitar 660 pound (300 kg) dan melakukan perjalanan dengan kecepatan tinggi menuju target baik sendiri atau dipandu kawat.

Torpedo ringan, dikerahkan oleh pesawat yang dekat dengan target mereka, tidak dapat dipandu kawat, hanya membawa sekitar 90 pon bahan peledak, dan hanya digunakan terhadap kapal selam.

Contoh penggunaan torpedo sangat sedikit dan jarang. Penakluk kapal selam Inggris menorpedo kapal perang Argentina Jenderal Belgrano pada 2 Mei 1982, selama Perang Falklands. Kapal Argentina itu kemudian tenggelam dan menewaskan 323 dari 1.095 orang di atas kapal.

Mereka menggunakan torpedo Mark VIII, yang telah beroperasi sejak 1927! Dan pada tanggal 26 Maret 2010, ROKS Cheonan dari Angkatan Laut Korea Selatan ditabrak oleh torpedo yang oleh beberapa investigasi disimpulkan ditembakkan oleh kapal selam Korea Utara. Empat puluh enam dari 104 orang di atas kapal tewas.

"Torpedo tidak seindah kapal selam," kata Alain Guillou, wakil presiden eksekutif senior yang bertanggung jawab atas pengembangan di Naval Group. "Tetapi tingkat kerumitan untuk mengembangkan senjata ini sangat tinggi." F21 awalnya dijadwalkan untuk beroperasi pada tahun 2016, delapan tahun setelah pekerjaan pengembangan dimulai.

Tiga hal menjadikan torpedo ini istimewa: keamanan, jangkauan, dan kecerdasannya.
Ketika berbicara tentang keselamatan, baterai “benar-benar membuat perbedaan,” Patrice Pyra, direktur penjualan di unit bisnis sistem bawah air Naval Group, atau BU ASM, mengatakan kepada Popular Science.

Persyaratan pertama adalah bahwa torpedo itu tidak meledak secara tidak disengaja, seperti yang terjadi di kapal selam Rusia Kursk pada 12 Agustus 2000, menewaskan 118 penumpang. Jadi salah satu persyaratan desain adalah bahwa F21 menjadi sangat amanâ€"tanpa risiko peluncuran atau ledakan yang tidak disengaja.

Saft, yang merancang dan memproduksi baterai teknologi canggih untuk industri, secara khusus mengembangkan baterai listrik perak oksida-aluminium yang hanya dapat diaktifkan oleh air laut sehingga torpedo benar-benar lembam saat berada di dalam.
Pada saat yang sama baterai ini memberikan energi dan daya dua kali lipat dari baterai seng perak konvensional, dan masih memiliki massa dan volume yang sama dengan pendahulunya.

AS, Inggris, Swedia dan Rusia menggunakan baterai termal sebagai sumber energi untuk torpedo mereka. Baterai ini "memiliki keunggulan dalam hal daya," menurut Jean-Martin Hepp, manajer pemasaran BU ASMâ€"tetapi membutuhkan sumber panas internal untuk bekerja dan menghasilkan panas selama operasi, menjadikan penggunaannya "jauh lebih berisiko."

Torpedo menjadi lebih dapat dideteksi oleh musuh menggunakan sensor inframerah. Selain itu juga ribut. "Perbedaan dalam kebisingan adalah seperti perbedaan antara mesin mobil bertenaga bensin dan mesin mobil listrik," jelas Hepp.

Piston mendorong torpedo 1,2 ton, panjang hampir 20 kaki, diameter 21-inci, keluar dari tabung peluncurnya. Baterai tambahan membawa torpedo melampaui zona keamanan di sekitar kapal selam.

Sebuah katup di torpedo kemudian terbuka, memungkinkan air laut untuk mencapai baterai utama dan mengaktifkannya. Ini memberi daya pada dua baling-baling, yang memproyeksikan torpedo melalui air dengan kecepatan 50 knot untuk mencapai target yang bisa mencapai 31 mil (sekitar 50 kilometer) jauhnya.

F21 bergerak dua kali lipat jarak yang bisa dilalui torpedo lainnya, dengan kedalaman mulai dari 50 hingga 1.640 kaki. Ia dapat dipandu secara diam-diam sepanjang jalan dari kapal selam melalui kabel serat optik (memungkinkan untuk komunikasi antara senjata dan kapal selam). (T/d)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments