Rabu, 23 Okt 2019
  • Home
  • Teknologi
  • AS Gunakan Energi Gelombang Mikro Rontokkan Drone Musuh

AS Gunakan Energi Gelombang Mikro Rontokkan Drone Musuh

admin Kamis, 10 Oktober 2019 21:06 WIB
Dok. Angkatan Udara AS
PHASER, senjata gelombang mikro yang dirancang untuk menjatuhkan kawanan drone musuh.
Serangan drone oleh milisi Houthi ke pengolahan minyak mentah di Arab Saudi, 14 September 2019, membuat Pentagon marah.

Pentagon pada 23 September 2019, memberi tahu Kongres tentang pembelian sistem senjata gelombang mikro yang dirancang untuk menjatuhkan kawanan drone musuh dengan gelombang energi.

Pemerintah AS berniat mengirim mesin yang disebut PHASER itu ke luar negeri untuk uji coba selama setahun. Ini merupakan senjata pertahanan dengan gelombang energi pertama yang pernah digunakan militer AS.

Angkatan Udara AS menghabiskan $ 16,28 juta untuk satu prototipe PHASER sistem dengan gelombang mikro berdaya tinggi untuk uji coba ini. Tes ini "diharapkan akan selesai pada 20 Desember 2020."

Ada beberapa senjata energi terarah yang dibeli Angkatan Udara untuk menguji keefektifannya di lapangan, dan para pejabat mengatakan beberapa akan berada di garis depan di daerah-daerah konflik di dunia di mana drone musuh menjadi ancaman, termasuk Korea Utara, Afrika, Ukraina dan yang terbaru Timur Tengah.

"Saat ini kami telah memberikan beberapa mesin untuk digunakan dalam puji coba di luar negeri dan sedang bekerja untuk mendukung berbagai pangkalan," kata Michael Jirjis, yang memimpin eksperimen PHASER, kepada Popular Mechanics. "Kami tidak dapat mengatakan lokasi spesifik mana saat ini."

Pejabat di Angkatan Udara dan Raytheon, pabrikan sistem, mengatakan pembuatan mesin anti-serangan drone telah berlangsung untuk sementara waktu. Serangan drone ke fasilitas minyak Arab Saudi mendapat reaksi keras dari Pentagon.

"Ini bukan reaksi dari beberapa peristiwa tetapi realisasi dari kebutuhan yang berkembang selama beberapa tahun terakhir," kata Jirji.
Dalam video yang dilansir Angkatan Udara AS, mesin yang disebut HPM (high power microwave) dilengkapi radar untuk menembakkan gelombang mikro ke drone yang melintas. Drone yang terkena akan terbakar dan jatuh.

Jenderal Joseph Dunford, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan bahwa AS akan memindahkan pertahanan udara yang ditingkatkan ke wilayah tersebut. Dia tidak menyebutkan secara spesifik, namun mengatakan Pentagon bekerja dengan Saudi untuk mengatasinya.

"Ini adalah kebetulan yang luar biasa karena ini sudah disiapkan oleh Angkatan Udara dan Raytheon. Sebenarnya sudah dilakuan sejak percobaan di White Sands akhir tahun lalu," kata Don Sullivan, kepala teknologi sistem rudal Raytheon untuk energi diarahkan.

Selain di kilang Aramco, Arab Saudi, serangan dengan drone juga terjadi di beberapa lokasi. "Ada insiden yang cukup baru, misalnya di Yaman di mana sebuah drone sangat besar dengan muatan bom menewaskan sekitar 40 orang, dan itu ada di YouTube," kata Sullivan. "Itu benar-benar membuka mata. "

Sistem ini menggunakan gelombang mikro untuk mematikan drone Kelas Satu dan Kelas Dua, yang memiliki berat kurang dari 25 kg dan terbang pada ketinggian 365 hingga 1.060 meter dengan kecepatan antara 100 dan 200 knot. Ini seukuran RQ-11 Raven sampai ScanEagle.

Diperkirakan ada 20 drone dan rudal jelajah yang digunakan untuk menyerang Arab Saudi, dan beberapa drone mungkin cukup kecil bagi PHASER untuk menonaktifkannya. Belum diketahui apakah PHASER juga efektif melawan rudal jelajah.

PHASER adalah bagian dari pendekatan berlapis untuk melawan ancaman serangan pesawat udara tak berawak. Raytheon dan yang lainnya sedang mengembangkan drone bunuh diri, sistem laser, dan bahkan jaring untuk menurunkan drone berbagai bentuk dan ukuran. (T/t)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments