Selasa, 04 Agu 2020
  • Home
  • Pariwisata
  • Dampak Pandemi, Copacabana Pantai Paling Terkenal Sedunia Kosong Melompong

Dampak Pandemi, Copacabana Pantai Paling Terkenal Sedunia Kosong Melompong

Minggu, 14 Juni 2020 19:03 WIB
AFP PHOTO/Yasuyoshi CHIBA

Pantai Copacabana di Rio de Janerio, Brazil. 

Semua bidang kehidupan terkena dampak dari pandemi corona Covid-19, termasuk bidang pariwisata. Hampir semua tempat wisata ditutup atau sepi pengunjung. Bahkan salah satu pantai paling terkenal di dunia, Pantai Copacabana, pun dibikin kosong.

Pantai Copacabana di Rio de Janeiro, Brasil sepi. Tak ada yang berjemur, bermain bola atau sekadar duduk-duduk menikmati sore. Seperti dilansir Rabu, 3 Juni 2020, salah satu pelaku wisata menyebut pantai yang biasanya menjadi tempat berkumpul turis dari seluruh dunia itu sedang mengalami momen terburuk.

Miguel Oliveira adalah salah satu bartender di Pantai Copacabana. Hari itu, ia tak membuat minuman untuk pengunjung meski siang menjelang. "Situasi (Pantai Copacabana) tidak pernah seburuk ini," keluhnya.

"Kami buka untuk melihat apakah kami bisa menjual sesuatu, kalau ditutup akan lebih buruk," ucap Miguel yang ragu akan bisnisnya bisa membaik dalam waktu dekat. Untungnya, sewa tempat usahanya ditunda sampai tahun depan.

Pantai yang pernah dibuatkan lagu oleh musisi Barry Manillow ini memang tak pernah sepi dari pengunjung. Empat tahun lalu misanya, Pantai Copacabana sangat ramai bak jantung dunia ketika Olimpiade diselenggarakan di Brasil.

Tiada kursi kosong di bar dan tiap inci tepi laut sudah dipenuhi wisatawan dari berbagai negara. Kini, pantai ditutup. Masker wajah wajib digunakan, toko, restoran, bar dan sebagian besar kios tepi pantai, kecuali kepunyaan Miguel sudah ditutup.

Polisi berjaga di sekitar pantai untuk mencegah penyebaran Covid-19. Tak ada suara musik, semuanya sunyi. Sebagai gantinya ada sirene polisi, memperingatkan penduduk setempat yang enggan beranjak dari pantai.

Tak Ada Wisatawan Asing
Brigade Pemadam Kebakaran Maritim, campuran petugas pemadam kebakaran dan penjaga pantai berlalu-lalang meminta orang-orang meninggalkan pasir melalui pengeras suara.

Letnan Kolonel Fernando Melo mengatakan kalau mayoritas wisatawan mau mengikuti aturan penutupan pantai. Tapi masih saja ada satu-dua orang berjalan atau berkumpul di tepi pantai, seperti tak mengetahui alasan Pantai Copacabana kini begitu kosong.

Selain itu, ada satu kelompok hilang yaitu wisatawan mancanegara (wisman). Orang asing memang dilarang masuk ke Brasil untuk sementara waktu. Meski Pantai Copacabana sepi di atas pasirnya, tapi tidak di trotoar dan jalanannya, ada banyak orang berjalan dan para tunawisma.

Sementara Hotel Belmont, ikon di tepi pantai ini, telah ditutup untuk pertama kalinya dalam 97 tahun. Hal itu seperti menandai denyut pariwisata di Pantai Copacabana yang berhenti sementara. (Lip6/f)


T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments