Minggu, 18 Agu 2019

Wabah Malaria Tewaskan 1.800 Orang di Burundi

admin Kamis, 08 Agustus 2019 18:39 WIB
Ilustrasi
Gitega (SIB) -Wabah malaria telah menewaskan lebih dari 1.800 orang di Burundi, Afrika tahun ini. Badan kemanusiaan PBB mengatakan jumlah korban tewas itu menyaingi wabah ebola di Republik Demokratik Kongo. Dalam laporan terbarunya, United Nation Office for the Coordination of Humanitarian Affairs (OCHA) mengatakan 5,7 juta kasus malaria tercatat di Burundi selama 2019. Angka itu setara dengan dengan setengah jumlah penduduk di negara itu.

Negara berpenduduk 11 juta orang di kawasan Great Lakes Afrika itu disebut masih belum mengumumkan keadaan darurat nasional. Meski begitu OCHA mengatakan wabah malaria menembus "proporsi epidemi" pada Mei lalu.

"Rencana penanggulangan wabah malaria nasional, yang saat ini sedang divalidasi, telah menyoroti kurangnya sumber daya manusia, logistik dan keuangan untuk tanggapan yang efektif," kata OCHA seperti dilansir AFP, Selasa (6/8). "Semua pemangku kepentingan, termasuk otoritas nasional dan mitra diminta untuk menyediakan sumber daya yang diperlukan untuk meningkatkan tanggapan yang kuat terhadap keadaan ini sebelum eskalasi," imbuh OCHA.

OCHA menyebut krisis ini dipicu kurangnya langkah-langkah pencegahan seperti penggunaan kelambu. Perubahan iklim dan peningkatan perpindahan penduduk dari daerah pegunungan dengan kekebalan rendah juga jadi faktor pendorong.

Seorang pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa keputusan untuk menyatakan epidemi adalah kedaulatan negara Burundi. Negara itu mengumumkan epidemi malaria pada Maret 2017. Saat itu tercatat 1,8 juta kasus malaria dan menewaskan 700 orang. Seorang pejabat senior pemerintah mengatakan pemerintah tidak mau mengakui kelemahan dengan pemilihan yang ditetapkan untuk 2020.

Burundi mengalami krisis sejak 2015, ketika Nkurunziza terpilih sebagai presiden untuk ketiga kalinya dalam dalam pemilu. Pemilihan itu diboikot oleh sebagian besar oposisi. Sekitar 1.200 orang disebut tewas dan lebih dari 400 ribu orang terlantar akibat aksi kekerasan pada tahun itu. PBB menyebut sebagian besar tindak kekerasan itu dilakukan oleh pasukan keamanan negara. Tahun lalu, Nkurunziza mengumumkan tidak akan mencalonkan lagi. (Detikcom/t)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments