Rabu, 16 Okt 2019

Pasca Ditangkapnya Kapal Tanker Iran

Iran Cegat Kapal Tanker Inggris

admin Jumat, 12 Juli 2019 17:50 WIB
Ilustrasi
Teheran (SIB) -Garda Revolusi Iran membantah tuduhan AS dan Inggris yang menyebut kapalnya mencegat dan mencoba menghentikan kapal tanker minyak Inggris di perairan Teluk, Rabu (10/7). Pasukan elite Iran itu menyatakan kapalnya sedang melakukan patroli rutin pada saat yang dituduhkan oleh AS, serta tidak bertemu dengan kapal asing dari negara mana pun.

"Selama jangka waktu 24 jam terakhir, kapal sedang melakukan tugas patroli normal dan belum bertemu dengan kapal asing, termasuk kapal Inggris," kata Angkatan Laut Garda Revolusi Iran dalam pernyataannya. Pernyataan Garda Revolusi Iran itu sebagai tanggapan atas tuduhan pejabat AS dan pemerintah Inggris, yang menyebut kapal-kapal Iran mencegat dan mencoba menghentikan kapal tanker minyak Inggris saat hendak melewati Selat Hormuz.

Sebelumnya diberitakan, sejumlah pejabat AS yang tidak ingin disebutkan namanya, mengabarkan tentang adanya lima kapal Iran yang berusaha menghentikan kapal tanker Inggris, British Heritage. Namun upaya kapal Iran itu gagal setelah kapal perang fregat dari Angkatan Laut Kerajaan Inggris, HMS Montrose, yang sedang berada di kawasan Teluk, mengambil tindakan dengan mengarahkan senjata dan membuat peringatan lisan.

Pernyataan serupa disampaikan pemerintah Inggris. Namun ada perbedaan pada jumlah kapal Iran yang terlibat. Apabila pejabat AS menyebut ada lima kapal Iran, pernyataan dari London hanya mengatakan ada tiga kapal milik Garda Revolusi Iran yang mencoba mencegat kapal tanker Inggris. "Kapal fregat HMS Montrose terpaksa harus diarahkan di antara kapal tanker British Heritage dan kapal-kapal Iran. Kemudian mengeluarkan peringatan lisan kepada kapal-kapal Iran sebelum mereka berbalik menjauh," kata pemerintah Inggris dalam pernyataannya.

Insiden yang melibatkan kapal tanker Inggris itu terjadi menyusul peringatan yang disampaikan Presiden Iran Hassan Rouhani, tentang konsekuensi yang tidak ditentukan atas penahanan salah satu kapal Iran di Gibraltar oleh Marinir Inggris. Iran mengecam langkah penyitaan kapal tanker Grace 1 dan menyebutnya "penangkapan ilegal" yang dilakukan Inggris. Pekan lalu, kapal Iran itu ditahan di Gibraltar, wilayah luar negeri Inggris di ujung selatan Spanyol, setelah diyakini mengirimkan minyak ke Suriah, yang berarti telah melanggar sanksi Eropa.

Seorang komandan Garda Revolusi Iran mengancam untuk merebut kapal Inggris sebagai pembalasan. Iran membantah kapal itu menuju ke kilang Banyas di Suriah, di mana pemerintah Presiden Bashar al-Assad adalah sekutu Teheran.

Sejumlah kapal tanker bermuatan minyak juga dilaporkan telah mendapat serangan saat berlayar di perairan dekat pantai selatan Iran pada Mei dan Juni lalu. Washington pun menuding Teheran, yang langsung dibantah. AS melalui Jenderal Marinir Joseph Dunford, ketua kepala staf gabungan, telah meminta kepada negara-negara sekutu selama dua pekan ke depan untuk mengirimkan armadanya demi melindungi perairan yang strategis di Iran dan Yaman. (kps/q)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments