Minggu, 25 Agu 2019

Paleogenomik Coba Ungkapkan Misteri Asal Usul Leluhur Bangsa Yahudi

admin Sabtu, 06 Juli 2019 13:43 WIB
Diduga Orang Yahudi di Israel Sebenarnya Bangsa Ashkenazi dari Eropa The Conversation
Pernahkah mendengar kata paleogenomik? Para peneliti menggunakan teknik paleogenomik untuk menyingkap misteri masa lalu yang berhubungan dengan leluhur manusia. Itu sebabnya, paleogenomik berkaitan dengan genom (termasuk penelitian DNA) yang bersumber dari peninggalan manusia leluhur.

Para peneliti menggunakan teknik paleogenomik untuk menyingkap misteri leluhur bangsa Yahudi. Peneliti telah mengekstraksi DNA dari tulang kering leluhur bangsa Yahudi dan menceritakan kisah mereka dengan tingkat akurasi tinggi.

Dari hasilnya sejauh ini, penelitian ini seperti sejalan dengan visi nubuat Lembah Tulang Kering adalah salah satu nubuat paling kuat dari Yehezkiel.

Dalam nubuat ini, Yehezkiel mendapati dirinya di lembah yang penuh dengan tulang manusia kering asal Israel.
Dia diminta untuk menghidupkan kembali mereka dan menuntunnya ke tanah Israel.

Nubuat Yehezkiel ditulis pada abad ke-6 setelah beberapa orang buangan dari Yudea ke Babel (601-582 SM).
Seperti diketahui, ada banyak jenis tipe atau komunitas Yahudi.

Satu-satunya cara untuk memutuskan komunitas Yahudi mana yang paling tepat mewakili bangsa Israel kuno, adalah dengan kembali ke sumbernya (Israel).

Para ahli genetika mulai memproduksi sejumlah besar literatur yang bertujuan untuk mendukung dan membuktikan dua hal:
1) Keunggulan genetik mereka dan 2) Ikatan genetik mereka dengan Israel, dengan menunjukkan kemiripannya dengan populasi Levantine.

Berkat kemajuan di lapangan, menjadi mungkin untuk mengekstraksi DNA dari orang kuno dan mengidentifikasi haplogroup mitokondria mereka dan bahkan DNA autosomal.

DNA diekstraksi dari tulang-tulang dapat memberitahu kita siapa orang-orang itu.

Lebih jauh, itu juga dapat mengungkapkan seperti apa rupa mereka, apa yang mereka makan, dan apa saja penyakit bawaannya.
Kita dapat melacak rute migrasi mereka untuk mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang dari mana orang Yahudi berasal.
Itu dapat diungkap seberapa mirip orang-orang Israel kuno dengan yang modern dan mencocokkan garis keturunannya.

Bangsa Israel kuno diperoleh dari tiga wilayah Motza Tachtit di wilayah suku Benyamin, Peqi'in (Naphtali), dan Gua Raqefet (Manasseh), dekat lembah sungai Raqefet.

Tulang-tulang itu masih tidak dapat berbicara, tapi dengan caranya sendiri, mereka juga dapat ungkap berbagai hal.

Jawaban atas pertanyaan siapa yang lebih dekat dengan orang Israel kuno terletak pada DNA yang diekstraksi dari sekitar 50 tulang orang Israel kuno dan Yahudi dengan lebih banyak lagi yang akan datang nantinya.

Apakah Yahudi-modern kebanyakan dari Timur Tengah (atau Israel kuno) seperti klaim Ostrer? Penelitian belum selesai.
Orang Yahudi yang paling mirip dengan orang Israel kuno yang meninggalkan tulang kering mereka di Lembah Raqefet di Israel adalah orang Yahudi Yaman dan Mesopotamia, tetapi rata-rata kesamaan genetik kurang dari 15%.

Kita dapat berharap bahwa tes di masa depan yang mencakup wilayah lain di dunia akan dapat menjelaskan bagian yang tersisa dari keturunan Yahudi yang sulit dipahami.

Hanya waktu yang akan mengatakan jika "Genetika Yahudi" akan berkembang menjadi "Yahudi Primeval" di mana orang mendefinisikan Yahudi mereka berdasarkan kesamaan mereka dengan Yahudi dan Israel kuno dibanding modern. (Nationalgeographic/c)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments