Sabtu, 11 Jul 2020

Kenapa Sakura Jadi Bagian Penting Budaya Jepang?

redaksisib Sabtu, 16 Mei 2020 14:12 WIB

Pemandangan bunga Sakura yang bermekaran dan Gunung Fuji

Saat bunga sakura mekar di Jepang, masyarakat dari berbagai usia dan pekerjaan berkumpul untuk menyaksikan bunga sakura.
Mereka berkunjung ke taman-taman, mengadakan piknik besar yang disebut dengan hanami, dan menikmati makanan khusus bertemakan bunga yang mekar.

Bahkan, terdapat ramalan cuaca khusus berisi informasi kapan bunga akan mekar di daerah mereka supaya tidak ketinggalan melihatnya.

Walaupun pada 2020 ini, mekarnya sakura tak bisa dilihat secara langsung mengingat adanya pandemi corona (Covid-19).
Namun, mengapa orang-orang rutin menyaksikan bunga sakura mekar, dan mengapa sakura istimewa untuk budaya Jepang?
Mengutip BBC, sakura merupakan nama dalam bahasan Jepang untuk bunga yang tumbuh di pohon sakura.

Bunga-bunga tersebut mekar setahun sekali. Jenis bunga paling populer adalah Somei Yoshino yang menghasilkan bunga berwarna pink pucat.

Melansir Live Japan, Jepang merupakan rumah dari lebih dari 200 jenis pohon sakura. Baik yang tumbuh secara liar maupun yang dibudidayakan.

Pohon sakura dapat memiliki variasi warna bunga, jumlah kelopak, bentuk cabang, ukuran bunga, dan lain-lain.

Namun, bunga sakura berwarna pink yang memiliki lima kelopak bunga adalah representasi khas bunga tersebut.

Kapan bunga sakura mekar?

Berada di antara musim dingin dan musim panas yang terik, musim sakura merupakan tanda awal musim semi di Jepang.

Bunga-bunga cantik tersebut mekar di seluruh Jepang. Dimulai dari selatan Jepang di Okinawa sekitar bulan Januari atau Februari, kemudian bergerak menuju utara, dan berakhir di puncak Hokkaido pada Mei.

Waktu yang tepat untuk menikmati bunga tersebut adalah sekitar bulan Maret hingga April. Namun, bunga sakura hanya mekar untuk periode waktu yang cukup singkat. Yakni sekitar 1 " 2 minggu saja.

Oleh karena itu, orang-orang sangat mengikuti ramalan cuaca khusus bunga sakura untuk mengetahui kapan bunga akan mekar (kaika), dan kapan mereka akan mekar secara penuh (mankai) sebelum menghilang.

Kapan perayaan dimulai?
Bunga sakura merupakan bagian besar dari budaya dan sejarah negara Jepang. Pada zaman dahulu, para petani kerap menggunakan bunga sakura yang mekar guna mengetahui waktu untuk menanam padi.

Bunga tersebut dianggap sebagai representasi dari musim semi, harapan, keindahan, dan kehidupan baru. Dalam sejarah Jepang, melihat bunga sakura pertama kali dimulai pada periode Nara (710 " 794).

Namun, Kaisar Saga dan Imperial Court mulai mengadakan piknik dan pesta menyaksikan bunga, disebut dengan hanami, sekitar peiode Heian (794 " 1185).

Sejak saat itu, kepopuleran kegiatan tersebut menyebar ke samurai dan rakyat biasa. Hal tersebut membuatnya menjadi sebuah tradisi yang dirayakan setiap tahun.

Semakin banyak pohon yang ditanam untuk mendorong kegiatan piknik. Penyair dan musisi juga menuliskan keindahan mereka.
Mulai dari situlah bunga sakura telah digunakan dalam lagu-lagu, militer, anime, seni, dan bahkan menjadi dasar untuk maskot baru Paralympics Tokyo 2020 yaitu “Someity”.

Bagaimana orang-orang merayakannya?

Banyak orang berbondong-bondong mengunjungi taman yang dipenuhi dengan pohon sakura. Mereka mengadakan piknik atau perayaan hanami di bawah pohon bersama keluarga dan kerabat.

Kendati demikian, kegiatan tersebut bisa menjadi sangat kompetitif. Semua orang ingin mendapatkan tempat yang terbaik. Maka, sebagian orang dengan cepat menaruh tikar piknik mereka.

Banyak sekali perusahaan makanan dan minuman yang membuat produk khusus bertemakan bunga sakura. Baik dari bentuk, warna, atau rasa bunga sakura. Pakaian tradisional seperti kimono juga memiliki gambar sakura.

Orang-orang dari seluruh dunia juga menikmati kunjungan ke Jepang selama musim sakura untuk merayakan musim semi, dan berfoto dengan bunga.

Hal tersebut diamini oleh Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe, yang mengimbau warganya untuk lebih waspada saat berada di tempat umum, terlebih lagi jika tempat tersebut penuh.

“Cuci tangan yang sering dan menyeluruh, berhati-hati agar tidak menyentuh mulut, mata, dan hidung dengan tangan Anda. Jaga jarak aman dari mereka yang tampak menunjukkan gejala mirip flu untuk mencegah infeksi menyebar,” tutur Abe seperti dikutip Metropolis Jepang.

Per tanggal 21 April 2020, berdasarkan Worldometers, Jepang memiliki total kasus positif virus corona sebanyak 11.135 dengan total kematian 263 jiwa.

Hal tersebut memengaruhi penyelenggaraan empat festival bunga sakura di Jepang yang dibatalkan akibat virus corona.

Melansir Sora News 24, kamu dapat menyaksikan keindahan bunga sakura mekar via situs resmi Weather News, program ramalan cuaca Jepang.

Situs web tersebut menyediakan setidaknya 50 video bunga sakura mekar di penjuru Jepang. (Kps/com/p)
T#gs jepangbunga sakuralembaran budaya
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments