Rabu, 24 Jul 2019

Alkisah Kerajaan Dongeng yang Menghadapi Ancaman Kehidupan Nyata

admin Sabtu, 06 April 2019 19:19 WIB
SIB/Jeremie Jung/National Geographic
Perayaan hari keagamaan Rusia Ortodoks juga dianggap penting oleh kaum Seto.
Di wilayah perbatasan yang menjadi sengketa, berdiri satu kerajaan. Usia kerajaan ini tergolong muda, tetapi mereka memiliki kepercayaan kuno, buah dari kekacauan yang timbul saat keruntuhan Uni Soviet.

Orang-orang dari kerajaan ini dikenal sebagai Seto, etnis pribumi minoritas dari beberapa penduduk Setomaa, daerah kecil yang terletak di antara bagian tenggara Estonia dan barat laut Rusia.

Para Seto telah berjuang keras mempertahankan tradisi mereka selama berabad-abad. Termasuk nyanyian polifonik kuno mereka, beberapa tahun lalu diakui sebagai salah satu Warisan Budaya Tak Benda UNESCO.

Di sisi lain, mereka juga telah membentuk tradisi yang sepenuhnya baru, lengkap dengan kesetiaan mereka sendiri, untuk mencegah ancaman modern terhadap identitas budaya mereka.

Ancaman terbesar saat ini adalah perbatasan antara Rusia dan Estonia yang memecah persebaran orang-orang Seto. Perbatasan itu telah bergeser beberapa kali dalam rentang 20 abad.

Pada pertengahan 1990-an, Estonia telah menikmati kemerdekaan dari Soviet. Perbatasan itu bukan hanya membagi Setomaa menjadi sisi Rusia dan Estonia, tetapi juga membagi kaum Seto yang satu dengan yang lainnya. Mereka membagi lahan pertanian, gereja dan permakaman.

"Perbatasan hadir dan menghancurkan kehidupan sehari-hari mereka," ujar Elena Nikiforova, peneliti dari Center for Independent Social Research di St. Petersbug.

Perbatasan itu, masih menurut Nikiforova, memicu para Seto untuk berpikir bahwa mereka sebagai bagian yang berbeda-dari Rusia atau pun Estonia. "Menjadi tersisih akibat perbatasan, membuat mereka bersatu," katanya.

Karena tidak dapat mengubah arah kebijakan luar negeri dan terpecah antara dua negara, akhirnya kaum Seto mendeklarasikan diri mereka sebagai entitas bersatu: Kerajaan Setomaa. (Nationalgeographic/h)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments