Kamis, 06 Agu 2020

Covid-19 Mewabah, Stok Darah di Medan Menipis

redaksisib Kamis, 09 April 2020 10:25 WIB

dr Harry Butar-butar SpB 

Medan (SIB)
Stok darah yang tersedia di Unit Donor Darah (UDD) Palang Merah Indonesia (PMI) Kota Medan kini menipis. Hal itu disebabkan mewabahnya virus corona (Covid-19) di ibu kota Provinsi Sumut.

Kepala UDD PMI Kota Medan dr Harry Butar-butar SpB mengatakan, stok darah yang ada saat ini dikhawatirkan tidak akan dapat mencukupi kebutuhan darah di masyarakat.

"Kondisi persediaan darah di UDD PMI Kota Medan sudah sangat berkurang," kata dr Harry Butar-butar saat konfrensi pers Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Provinsi Sumut, Rabu (8/4).

Ia menyebutkan, sebelum mewabah virus mematikan ini, stok di UDD PMI minimal 1.500 kantong untuk memenuhi kebutuhan darah seluruh Kota Medan dan sekitarnya. Namun, sekarang ini sudah sangat menurun sekitar 500 kantong.

Menurut Harry, dalam penyebaran Covid-19 ini bukan berarti penyakit-penyakit lain harus lepas dari perhatian. Contohnya penyakit seperti kanker dan anemia sangat membutuhkan darah.

"Maka dari itu kami tetap mengimbau agar seluruh masyarakat Kota Medan terutama pendonor-pendonor rutin tetap mempunyai keikhlasan hati untuk mendonorkan darahnya," harapnya.

Harry menjelaskan, anjuran pemerintah untuk tetap di rumah termasuk tidak berkumpul beramai-ramai membuat PMI telah memikirkan cara aman bagi pelaksanaan donor darah agar tidak menyebabkan penyebaran Covid-19.

Misalnya, sambung dia, seandainya pendonor ada 100 orang, maka donor darah akan dilakukan di dalam aula yang hanya melayani 5-10 orang dengan jarak masing-masing dua meter.

"Kemudian arus masuk dan keluarnya juga kita atur supaya tidak saling bertemu. Sehingga kegiatan donor darah ini bisa aman bagi para pendonor. Sebab, di tengah wabah Covid-19 ini kita juga harus memikirkan penderita-penderita lain yang sangat membutuhkan darah," jelasnya.

Namun Harry menerangkan saat ini biasanya pendonor yang melakukan donor darah sekali dalam dua bulan sudah mulai membatasi dirinya. Apalagi pendonor yang dalam jumlah besar, mereka sudah mengurung diri dan tidak lagi bersedia mendonorkan darahnya.

Akibatnya, ujar dia, pasien-pasien yang membutuhkan darah saat ini, sudah betul-betul terhambat, sehingga sangat mengalami gangguan dalam upaya menyembuhkan penyakit. Sementara stok yang ada pada UDD PMI sudah sangat jauh menurun.

Padahal tambah Harry, pasien ini juga punya batas waktu misalnya kanker, yang sangat membutuhkan darah secara cepat. Begitu juga pada pasien yang mengalami kecelakaan pendarahan akut.

"Sama seperti pasien Covid-19 yang sama-sama menghadapi kondisi yang bisa cepat merenggut nyawa. Jadi kami sangat membutuhkan keikhlasan pendonor darah sekalian, bantu lah mereka," ungkapnya mengakhiri. (M17/d)
T#gs Kota MedanPalang Merah Indonesia (PMIStok DarahUnit Donor Darah (UDD)dr Harry Butar-butar SpBMenipis
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments