Rabu, 13 Nov 2019
  • Home
  • Ekonomi
  • Pertama Kali! Kredit Macet UKM Lebih Rendah dari Rerata Nasional

Pertama Kali! Kredit Macet UKM Lebih Rendah dari Rerata Nasional

bantors Kamis, 17 Oktober 2019 16:19 WIB
Ilustrasi
Jakarta (SIB) -Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution menyebut kredit macet atau non-performing loan (NPL) usaha kecil dan mikro lebih rendah dibandingkan rata-rata kredit nasional. NPL yang tercatat adalah 1,3%.

"Yang menarik adalah dari segi kredit ini NPL-nya rendah sekali 1,3% bahkan kalau yang paling tinggi NPL-nya KUR untuk TKI," kata Darmin di Gedung Smesco, Jakarta, Rabu (16/10).

Angka kredit macet sebesar 1,3% itu, lanjut Darmin, paling tinggi disumbangkan oleh Tenaga Kerja Indonesia (TKI) karena memang sulit dimonitor ketika si debitur itu sudah pindah bekerja ke luar negeri. Jika kredit dari TKI tidak dimasukkan maka NPL UKM hanya 0,9%.

"Kalau keluarkan KUR TKI, NPL jadi 0,9%. Itu lebih baik dari seluruh kredit perbankan yang diberikan di Indonesia. Ini pertama kali kita bisa salurkan KUR yang selalu ujungnya kredit macetnya banyak. Kali ini setelah memasuki tahun ke empat 0,9%, itu lebih baik dari NPL seluruh kredit secara nasional," jelasnya.

Kondisi tersebut, menurut Darmin menghilangkan anggapan bahwa kredit yang disalurkan ke UKM memiliki risiko yang tinggi terhadap kredit macet.

"Tadi saya katakan ada benarnya pembiayaan itu begitu pentingnya tapi tidak seluruhnya benar karena apa yang terjadi selama ini kredit KUR, KUR dijalankan ujungnya NPL-nya banyak," terangnya.

Yang membuat kredit macet pada KUR ini lantaran debitur bekerja secara berkelompok atau membentuk klaster sehingga merasa punya tanggung jawab lebih besar.

"Ternyata ada hal lain yang perlu dilakukan, pertama selalu kita upayakan pemberian KUR kepada kelompok, klaster, komunitas apalah namanya selalu kita minta persyaratan itu agar mereka saling kontrol satu sama lain paling tidak dia malu sama temannya (kalau kredit macet)," tambahnya. (DetikFinance/t)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments