Jumat, 18 Okt 2019

Grup Bakrie Tanam Rp 304 Miliar di Path

Senin, 13 Januari 2014 16:48 WIB
Jakarta (SIB)- Grup Bakrie melakukan investasi dengan menanam modal ke situs jejaring Path senilai US$ 25 juta atau sekitar Rp 304 miliar. Apa alasan Bakrie berinvestasi di Path?

CEO Bakrie yaitu Anindya Bakrie mengatakan, investasi tersebut adalah bagian dari usaha Grup Bakrie membuat masyarakat Indonesia makin terkoneksi dan produktif.

"Ini bagian dari ikhtiar membuat masyarakat Indonesia semakin tekoneksi dan produktif. Mengingat kita salah satu pengguna Path terbesar," ujar Anindya dalam akun Twitternya @anindyabakrie, Sabtu (11/1).

Anin mengatakan, Grup Bakrie mengajak masyarakat Indonesia termasuk pengusaha muda, ikut dalam perkembangan industri teknologi dan jaringan dunia.

"Kami hanya bagian kecil dari banyak investor Path," ujar Anin.

Path mendapat US$ 25 juta atau sekitar Rp 304 miliar dari Grup Bakrie Global. Jumlah ini setara dengan 38,5% dari total investasi US$ 65 juta yang telah masuk ke jejaring sosial itu sejak 2011.

CEO Path Dave Morin mengkonfirmasi telah merampungkan transaksi setelah menjalin pembicaraan panjang sejak tahun lalu. "Kami berada dalam situasi yang sulit setelah tahun 2013 yang begitu menantang," ujar Dave.

Suntikan dana ini telah membuat Bakrie menjadi salah satu investor terbesar di Path di antara para investor lainnya seperti Greylock Partners, Kleiner Perkins, Index Ventures, Insight Venture Partners, Redpoint Venture Partners, dan First Round Capital.

Path sendiri berturut-turut mulai mendapat suntikan dana dari para pemodal sejak 2011 lalu dengan dana US$ 10 juta. Kemudian di tahun berikutnya kembali mendapatkan dana segar US$ 30 juta.

Path yang memiliki 23 juta pengguna di seluruh dunia, saat ini diperkirakan memiliki nilai kapitalisasi pasar US$ 250 juta atau setara Rp 3 triliun lebih. Di Indonesia, Path lumayan populer. CEO Path Dave Morin bahkan pernah berucap, meskipun pengguna Path di Indonesia hanya 4 juta, namun mendominasi 30% trafik, termasuk yang paling aktif di dunia.

Berisiko Tinggi
Analis dari Milenium Danatama Sekuritas, Probo Sudjono mengatakan, upaya Bakrie Group berinvestasi di Path sekitar Rp 304 miliar berisiko tinggi. “Ini kategori bisnis high risk high return, walaupun keuntungannya besar namun sebanding resikonya, kata Probo, saat dihubungi, Sabtu (11/1).

Menurut Probo, jumlah pengguna Path yang tergolong banyak di Indonesia tak bisa begitu saja dijadikan sebagai pertimbangan dan masih butuh analisis lebih dalam. "Para pengguna Path saat ini menunggu apakah kedatangan Bakrie mampu membawa inovasi," katanya. Selain itu, persaingan di bisnis media sosial cukup ketat. Sifat media sosial yang tak berbayar akan membuat para pengguna mudah beralih jika menganggapnya tak inovatif.

Mengenai angka investasi, Probo menilai angka tersebut tak terlalu besar.  “Beberapa media sosial seperti Facebook nilai kapitalisasi marketnya jauh lebih besar daripada itu,” kata dia. Namun jika dinilai secara rupiah, angka Rp 304 miliar merupakan angka yang besar.(detikfinance/tempo.co/d)
T#gs
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments