Jumat, 19 Jul 2019
  • Home
  • Ekonomi
  • Boyong 30 Perusahaan, Indonesia Lakukan Misi Dagang ke Selandia Baru

Boyong 30 Perusahaan, Indonesia Lakukan Misi Dagang ke Selandia Baru

admin Jumat, 12 Juli 2019 17:01 WIB
Ilustrasi
Jakarta (SIB) -Indonesia menggarap misi dagang ke Selandia Baru guna memperkuat pasar ekspor di kawasan Pasifik Selatan.

Dalam misi dagang yang digelar pada 9-14 Juli 2019 itu, Kementerian Perdagangan Indonesia memfasilitasi 30 perusahaan yang bergerak di sektor kopi fesyen dan tekstil, jasa tenaga kerja terampil, furnitur, produk kecantikan, makanan dan minuman, agrikultura, niaga elektronik, telekomunikasi, infrastruktur, percetakan, pariwisata, semen, industri strategis, batu bara, pariwisata dan perhotelan, ban mobil dan otomotif, energi, pertambangan, pupuk, serta jasa keuangan.

"Selandia Baru dan negara di kawasan Pasifik merupakan mitra dagang yang potensial bagi Indonesia. Untuk memperkuat pasar ekspor di kawasan tersebut, di antaranya dilakukan melalui peningkatan kerja sama dalam mendorong arus lalu lintas orang, barang dan jasa, serta konektivitas Indonesia Timur ke Pasifik," ungkap Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Arlinda dalam siaran pers, Kamis (11/7).

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) yang dikelola Kemendag, total perdagangan antara Indonesia dengan negara kawasan Pasifik pada 2018 tercatat sebesar US$10,67 miliar. Angka ini naik 3,05% dibandingkan tahun sebelumnya yang tercatat sebesar US$10,37 miliar.

Pada periode Januari-Maret 2019, total perdagangan Indonesia dengan kawasan Pasifik tercatat sebesar US$2,04 miliar.

Negara tujuan ekspor Indonesia terbesar ke kawasan Pasifik yaitu Australia, Selandia Baru, Timor Timur, Papua Nugini, dan Fiji.
Produk ekspor utama Indonesia ke kawasan Pasifik adalah komponen elektronik, kelapa sawit, ban, dan tembakau. Sementara impor Indonesia dari kawasan Pasifik adalah batu bara bitumen, produk peternakan, gandum, konsentrat bijih besi, dan gula mentah.
Arlinda menjelaskan, misi dagang ini menjadi peluang bagi pengusaha Indonesia membangun jejaring bisnis di luar negeri. Salah satunya melalui kegiatan penjajakan kesepakatan dagang yang akan dilaksanakan pada 12 Juli 2019.

Kegiatan ini dilaksanakan secara paralel dengan forum bisnis dan investasi. Melalui kegiatan ini, pengusaha Indonesia dapat membawa barang sampel untuk dipamerkan pada saat kegiatan.

Indonesia menyelenggarakan The 1st Pasific Exposition Pada misi dagang ini, Indonesia juga menyelenggarakan pameran The 1st Pasific Exposition pada 12-14 Juli 2019.

Ajang ini merupakan pameran pariwisata, perdagangan, investasi, dan budaya yang akan diikuti 50 perusahaan dari negara-negara di wilayah Pasifik. Kegiatan ini merupakan bentuk diplomasi ekonomi dukungan Indonesia untuk negara-negara Pasifik Selatan.

"Kegiatan The 1st Pasific Exposition merupakan inisiasi Kedutaan Besar RI Wellington, Selandia Baru. Melalui kegiatan ini diharapkan dapat meningkatkan kehadiran dan peran Indonesia sebagai bagian dari wilayah Pasifik, mendorong pasar Pasifik yang terintegrasi, serta memperkenalkan potensi negara-negara di kawasan Pasifik. Sepertiga wilayah Indonesia yang terletak di Samudra Pasifik, menjadikan kawasan ini sebagai keluarga bagi Indonesia," terang Arlinda.

Pameran menampilkan berbagai produk, jasa, industri pariwisata, serta peluang investasi di negara Pasifik. Pameran yang diadakan di Skycity Convention ini menampilkan stan-stan yang diisi perwakilan dari 20 negara Pasifik.

Selain Kemendag, pameran diikuti perwakilan dari Kementerian Pariwisata, Kementerian BUMN. Stan Indonesia menampilkan produk-produk unggulan Indonesia Timur yang diwakili lima provinsi yaitu Papua, Papua Barat, Maluku, Maluku Utara, dan Nusa Tenggara Timur.

"Kegiatan ini ditargetkan dapat menghasilkan transaksi potensial antara Indonesia dan negara Pasifik. Kehadiran industri strategis dari Indonesia disertai dengan kerja sama KBRI Wellington, Atase Perdagangan Canberra dan Indonesian Trade Promotion Center (ITPC) Sydney untuk menghadirkan buyer potensial serta mengundang pihak pemerintah terkait di wilayah Pasifik, dapat meningkatkan potensi transaksi," pungkas Arlinda. (Bisnis/t)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments