Senin, 17 Feb 2020
  • Home
  • Ekonomi
  • Bebas Corona, 62.000 Ton Bawang Putih China Bakal Masuk RI

Bebas Corona, 62.000 Ton Bawang Putih China Bakal Masuk RI

Jumat, 14 Februari 2020 14:49 WIB
finance.detik.com

Kementerian Perdagangan (Kemendag) telah menerbitkan Surat Perizinan Impor (SPI) bawang putih dengan volume 62.000 ton

Jakarta (SIB)
Kementerian Perdagangan (Kemendag) telah menerbitkan Surat Perizinan Impor (SPI) bawang putih dengan volume 62.000 ton. Sekretaris Jenderal (Sekjen) Kemendag, Oke Nurwan mengatakan, 62.000 ton bawang putih itu akan segera masuk ke Indonesia.

"Kan ada persyaratan yang harus dipenuhi. Jadi sekarang yang dinyatakan sudah lengkap kurang lebih 62.000 ton. Segera, pasti ke luar. Sudah beres, sudah lengkap," kata Oke usai menghadiri konferensi pers Tim Pengendali Inflasi Pusat (TPIP) di kantor Kemenko Perekonomian, Jakarta, Kamis (13/2).

Oke mengatakan, Kementerian Pertanian (Kementan) memang mengirimkan Rekomendasi Impor Produk Hortikultura (RIPH) bawang putih untuk 103.000 ton kepada Kemendag. Namun, saat ini baru 62.000 ton yang memenuhi persyaratan impor Kemendag.
"103.000 sudah terbit (RIPH dari Kementan), kan yang baru masuk, itu sudah kita proses, kalau lengkap. Jadi tergantung mereka," ungkapnya.

Oke menegaskan, bawang putih ini aman diimpor dari China. Pasalnya, bawang putih bukan media pembawa virus corona.
"Scientific eveidence-nya baik dari World Health Organization (WHO) yang jadi carrier adalah binatang hidup. Akhirnya diputuskan ada pemberhentian sementara, atau larangan sementara impor binatang hidup, tidak termasuk produk ikan. Karena perikanan bukan carrier corona virus. Begitu juga dengan bawang putih, bukan carrier virus," paparnya.

Ia menuturkan, bawang putih ini harus segera diimpor karena akan didistribusikan untuk mengamankan kebutuhan di bulan puasa dan Hari Raya Idul Fitri. Sementara itu, untuk mengamankan kebutuhan saat ini dan menstabilisasi harga bawang putih, Kemendag meminta para importir yang masih memiliki stok untuk mendistribusikannya.

"Harga sudah mulai turunkan di Kramat Jati. Karena kita segera mengambil, ada yang menyimpan stok di importir, harus segera disebar ke distributor, dan itu yang baru kita monitor baru setengahnya dari 63 importir, ada stok dan harus segera disebarkan. Yang lainnya (impor) juga akan segera, karena kebutuhannya itu harus menutup untuk puasa dan lebaran," terang Oke.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Hortikultura Kementan Prihasto Setyanto mengungkapkan, impor ini dilakukan karena stok bawang putih di dalam negeri kian menipis, yakni 70.000 ton. Stok tersebut hanya mampu memenuhi kebutuhan sampai pertengahan Maret mendatang.

Prihasto memperkirakan impor bawang putih sebesar 103.000 ton tersebut dapat memenuhi kebutuhan sampai 2-3 bulan ke depan. Ada pun kebutuhan konsumsi bawang putih nasional mencapai 560.000-580.000 ton per tahun atau sekitar 47.000 ton per bulan.

Ketika dihubungi Jumat (7/2) lalu, Prihasto mengatakan semua importir memang mengajukan impor bawang putih dari China.
"Nggak (ada negara lain), semuanya dari China yang mengajukan," imbuh Prihasto kepada detikcom.

Meski dinyatakan bukan media pembawa virus corona, pihaknya telah menyurati Badan Karantina Kementan untuk memperketat pemeriksaan ketika impor bawang putih dari China itu tiba di Indonesia. (detikfinance/d)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments