Rabu, 20 Nov 2019
  • Home
  • Ekonomi
  • Bea Cukai: Penjualan Cairan Rokok Elektrik Semakin Marak di Desa

Bea Cukai: Penjualan Cairan Rokok Elektrik Semakin Marak di Desa

bantors Senin, 14 Oktober 2019 16:16 WIB
Ilustrasi
Jakarta (SIB) -Direktur Teknis dan Fasilitas Cukai Direktorat Jenderal Bea Cukai (DJBC) Kementerian Keuangan Nirwala Dwi Heryanto menuturkan pihaknya tak berhak untuk melarang dan mengizinkan cairan esense untuk rokok elektrik.

"Bea cukai sesuai dengan tupoksinya mengambil inisiatif, untuk mengawasi konsumsi, peredaran harus diawasi, apalagi yang menimbulkan ekternalitas negatif baik bagi kesehatan maupun bagi lingkungan, dan perlu adanya pungutan negara untuk mencapai keseimbangan dan keadilan," ungkap Nirwala, Jumat (11/10).

Nirwala mengungkapkan, rokok elektrik yang menggunakan esense telah dikenakan cukai. Melalui pengenaan cukai, maka hasil produk tembakau lainnya (HPTL) menjadi lebih tinggi. Tarif yang dikenakan untuk HPTL mencapai 57 persen, dengan pembatasan kemasan masing-masing 15 mililiter, 30 mililiter, 60 mililiter dan 100 mililiter. Vape

Hingga September 2019, penerimaan cukai hasil produk tembakau lainnya mencapai Rp300 miliar. Bea Cukai mencatatkan, penjualan cairan esense untuk rokok elektrik sudah semakin marak di desa-desa.

Nirwala menuturkan, konsumsi esense di Magelang terbilang tinggi. Hal tersebut terbukti dari penerimaan cukai HPTL hingga Rp5 miliar. Saat ini, Kemenkeu masih mengamati pola konsumsi yang meningkat. Bila konsumsi semakin lebih tinggi lagi, maka Kemenkeu melalui Bea Cukai akan mengatur harga jual eceran untuk mengendalikan konsumsi.

Untuk periode Januari-September 2019, Bea Cukai mencatatkan konsumsi tidak mencapai 564 liter. Pengenaan cukai bagi HPTL bisa membuat produk yang tak terawasi menjadi lebih terawasi.

"Kami akan melakukan penindakan, bila ada pelanggaran. Banyak yang menjual rokok elektrik lewat aplikasi online yang kami tangkapin. Itu ilegal. Bila itu tak dikenakan cukai, maka konsumsi akan lebih tinggi lagi dan peta konsumsi juga bisa diketahui," tutur Nirwala.

Ahli kesehatan dokter Tan Shot Yen mengungkapkan rokok tembakau dan elektrik akan membuat konsumen kecanduan. Dia mengungkapkan, untuk mengurangi konsumsi rokok maka dibutuhkan edukasi secara terus menerus.

Tan menilai, pemerintah harus memiliki strategi khusus untuk mengubah perilaku perokok. Indonesia harus belajar dari Amerika Serikat yang mencatatkan korban sekarat hingga tewas akibat mengonsumsi cairan esense untuk rokok elektrik.

Tan menuturkan, rokok elektrik tak terbukti membantu orang berhenti merokok. Uap rokok elektrik juga memberikan dampak negatif pada perokok pasif, sebab orang-orang sekitar akan menghirup uap rokok elektrik yang mengandung nikotin, partikel halus dan bahan toksik yang berisiko menimbulkan masalah kesehatan. (T/t)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments