Senin, 16 Des 2019
  • Home
  • Ekonomi
  • APPSI Tolak Pemusnahan 20 Ribu Ton Beras Bulog

APPSI Tolak Pemusnahan 20 Ribu Ton Beras Bulog

redaksi Selasa, 03 Desember 2019 13:54 WIB
Republika
Pekerja memanggul karung beras Bulog
Jakarta (SIB)
Rencana pemusnahan beras sebanyak 20.000 ton yang hendak dilakukan Badan Urusan Logistik (Bulog) menuai kritik dari masyarakat. Salah satunya Asosiasi Pedagang Pasar Seluruh Indonesia (APPSI).

Ketua Umum APPSI, Ferry Juliantono menegaskan para pedagang menolak rencana pemusnahan beras yang hendak dilakukan oleh Bulog. Dia menilai, pemusnahan beras yang telah tertimbun selama setahun belakangan itu sangat mubazir.

Mengingat keberadaan beras yang sangat dibutuhkan masyarakat, khususnya kalangan pra sejahtera saat ini. "Kenapa dimusnahkan kalau masih bisa dimakan?" ungkap Ferry, Senin (2/12) berdasarkan rilis yang diterima.

Oleh karena itu, pihaknya bersedia menjadi solusi untuk menyelesaikan masalah tersebut. Ferry berharap agar pemerintah dapat menghibahkan beras sebanyak 20 ribu ton yang dinilai rusak dan tidak layak konsumsi itu kepada APPSI.

Selanjutnya, beras tersebut akan diolah kembali agar dapat dikonsumsi untuk segera didistribusikan kepada masyarakat tidak mampu. "Hibahkan saja beras ke APPSI nanti kami yang akan mengolah dan mendistribusikannya. Karena masih banyak rakyat yang membutuhkan daripada dimusnahkan," ungkapnya.

Selain itu, menurut Ferry, hibah atas beras tersebut katanya dapat menekan pengeluaran negara. Pasalnya, diketahui biaya pemusnahan beras membutuhkan anggaran miliaran rupiah. "Apalagi proses pemusnahan 20 ribu ton beras juga perlu anggaran negara yang besar," tambahnya.

Lebih lanjut, menurut Ferry, fenomena tertimbunnya beras harus dapat menjadi pelajaran bagi seluruh pihak, khususnya Bulog. Sistem penyimpanan beras Bulog harus diubah menyesuaikan musim panen dan jumlah pasokan beras. Dia menerangkan, penyimpanan beras tidak melulu dalam bentuk beras butir, tetapi dapat berupa gabah yang memiliki waktu penyimpanan yang lebih lama dibandingkan dengan beras butir. (Republika/q)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments