Sabtu, 06 Jun 2020
PDIPSergai Lebaran
  • Home
  • Dalam Negeri
  • Pemerintah Perlu Persiapkan Instrumen Bagi Peserta Program Pra Kerja

Pemerintah Perlu Persiapkan Instrumen Bagi Peserta Program Pra Kerja

Jumat, 22 Mei 2020 20:45 WIB
Foto: Dok/Capt Dr Anthon Sihombing MM M

Capt Dr Anthon Sihombing MM M

Jakarta (SIB)
Pemerintah harus mempersiapkan instrumen bagi peserta Pra Kerja sehingga benar benar mendapat skill baru setelah mengikuti program. Sebab, kalau tidak dibarengi dengan standard mutu, maka dikhawatirkan akan sia-sia anggaran yang dialokasikan pemerintah.

Ketua Umum lembaga Transparansi, Reformasi, Aparatur, Pengawasan, Asset Negara (TRAPAN) Capt Dr Anthon Sihombing MM.Mmar menyatakan hal itu kepada wartawan, Rabu (20/5) di Jakarta.

Mantan anggota DPR RI itu meminta agar pemerintah konsisten pada tujuan, bahwa substansi dari program Pra-Kerja bukan sekadar mengisi kekosongan waktu karena stay at home, melainkan untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi melalui peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM).

Makanya, ada baiknya, pemerintah memikirkan semacam “reward and punishment” kepada peserta dalam mengikuti pelatihan.
Reward and punishment yang sifatnya mendidik, bukan mengeksploitasi peserta didik. Tujuannya, untuk memastikan bahwa program Pra Kerja ini benar-benar berdayaguna ke depan dalam mengejar pertumbuhan ekonomi, terutama untuk mempercepat pemulihan ekonomi paskah pandemik.

“Jika SDM sudah tersedia, diyakini akan berkejaran dengan penciptaan lapangan kerja. Apalagi, program pemerintah untuk menciptakan lapangan kerja sudah tertuang dalam draf RUU Omnibus Law Cipta kerja,” kata Anthon Sihombing sambil mengakui bahwa UU ini memang mendapat sorotan dari masyarakat, baik terkait dengan politik maupun perbedaan kepentingan. Namun, paling penting adalah quality control terhadap skill calon pencari kerja tidak boleh diabaikan.

Mengenai RUU Omnibus Law Cipta Kerja, tantangan pemerintah yang paling berat adalah sosialisasi kepada masyarakat, yang kelihatannya masih kurang intens tentang pelaksanaan pelatihan berbasis digital ini.

Ironisnya, lembaga legislatif kurang mendukung dalam hal sosialisasi. Masalah ini perlu segera dicarikan jalan keluarnya oleh pemerintah dan DPR.

“Meskipun, sosialisasi ini tidak akan total merubah paradigma masyarakat, namun setidaknya, penolakan karena motivasi perbedaan kepentingan politik tidak dominan dalam membangun wacana diruang publik,” ujar Anthon sembari menyebutkan biar bagaimana pun, kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah wajib terpenuhi apabila program ini ingin sukses terlaksana.

Artinya, pemerintah bersama dengan DPR harus bersinergi dalam melakukan sosialisasi kepada masyarakat.
Akses informasi publik wajib dibuka selebar-lebarnya, guna memberikan pemahaman yang utuh kepada masyarakat. (J01/c)



T#gs
LebaranDPRDTebing
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments