Rabu, 18 Sep 2019

500 Desa Berkembang di Jabar Naik Status Jadi Desa Maju

admin Senin, 09 September 2019 17:47 WIB
Ridwan Kamil
Jakarta (SIB) -Setelah genap satu tahun pimpin Jawa Barat (Jabar) pada 5 September 2019 lalu, Gubernur Jabar Ridwan Kamil mengaku pihaknya baru membangun fondasi. Menurut pria yang akrab disapa Emil ini, merujuk teori demokrasi pemerintahan, hasil pembangunan fondasi terlihat di tahun ketiga.

"Istilahnya kami (Ridwan Kamil-Uu) ini sedang bercocok tanam. Jadi belum semuanya bisa dipanen tapi ada juga yang sudah bisa dipanen," kata Emil, dalam keterangan tertulis, Minggu (8/9).

"Hasilnya itu terasa di tahun ketiga. Jadi tahun pertama membangun fondasi, tahun kedua mengakselerasi, dan tahun ketiga meraih hasilnya," tambahnya.

Usai kegiatan Informil (Informasi Ridwan Kamil) di halaman Gedung Sate Kota Bandung, Jumat (6/9) itu, Emil juga menjabarkan sejumlah capaian Pemerintah Daerah Provinsi (Pemdaprov) Jabar yang sudah terlihat di tahun pertama, salah satunya menyangkut pembangunan desa.

Menurut Emil, lebih dari 500 desa di Jabar sudah naik status dari desa berkembang menjadi maju. Bahkan sudah tidak ada lagi desa berstatus sangat tertinggal.

"Kami banyak menolong desa dengan program One Village One Company (OVOC), Desa Wisata, dan Desa Digital," kata Emil.
Emil pun menyadari salah satu permasalahan di Jabar adalah ketimpangan ekonomi perdesaan dan perkotaan. Oleh karena itu, 60 persen pembangunan difokuskan di desa.

"Mudah-mudahan tiap tahun sampai akhir masa jabatan saya, semua desa statusnya naik jadi mandiri," tegasnya.

Terkait pembangunan infrastruktur, lanjut Emil, sejumlah jalur kereta api tengah dalam proyeksi reaktivasi untuk menopang sektor pariwisata. Di antaranya seperti jalur kereta api Banjar-Pangandaran dan Bandung-Ciwidey yang menjadi prioritas.

Selain itu, Emil juga mengajak masyarakat untuk memanfaatkan teknologi di era digital sehingga merasakan pelayanan yang jauh lebih baik dan cepat. Jabar Quick Response dan Jabar Sapu Bersih (Saber) Hoaks adalah bukti inovasi pelayanan Pemdaprov Jabar.

"Tahun pertama ada 49 penghargaan terkait capaian. Kami menghadirkan Jabar Quick Responce untuk menyelesaikan permasalahan sosial ekonomi masyarakat. Ada Jabar Saber Hoaks, satu-satunya (program serupa) di Indonesia. Kami juga mereformasi birokrasi dengan teori Pentahelix. Saya kira pencapaian ini sudah luar biasa," ucap Emil.

"Kami juga berterima kasih juga kepada DPRD yang memberi masukan tadi terkait pelayanan kesehatan yang kurang optimal dan tentu akan kami tingkatkan," imbuhnya.

Sementara itu, Wakil Gubernur Jabar Uu Ruzhanul Ulum mengatakan selama setahun mendampingi Ridwan Kamil dalam memimpin 27 kabupaten/kota, ia merasakan punya tantangan yang lebih besar ketimbang saat menjabat bupati.

Saat menjalankan tugas, Uu juga mengaku banyak belajar kepada Ridwan Kamil. Dalam pembagian tugas, ia mendapat tugas untuk mencari 10 potensi wisata di desa serta tugas yang berkaitan dengan keagamaan.

"Kang Emil selalu memberi masukan kepada saya, contohnya mencari potensi wisata yang ada di desa-desa untuk dikembangkan (Pemdaprov Jabar)," ucap Uu.

"Kang Emil juga memberikan tugas kepada saya terkait bidang keagamaan. Hal-hal yang Kang Emil tidak bisa hadir saya bisa lakukan, artinya kita saling mengisi," tambahnya.

Jelang bekerja sama di tahun kedua, Uu menargetkan pembangunan tetap mengacu kepada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dan visi misi Jabar Juara Lahir Batin. Uu pun optimistis dalam sisa waktu empat tahun hingga 2023, meski tidak sempurna namun target tersebut akan tercapai dan menunjukkan progres berarti.

"Intinya dalam waktu empat tahun ke depan Insyaallah Jabar Juara Lahir Batin bisa tercapai. Kami optimis, sekalipun tidak sempurna tapi ada progres seperti infrastruktur jadi lebih baik, berkurangnya angka pengangguran, meningkatnya derajat kesehatan dan partisipasi pendidikan juga kesejahteraan, itu yang kami kejar," tutup Uu. (detikcom/d)
T#gs
Berita Terkait
Komentar
Komentar
Silakan Login untuk memberikan komentar.
FB Comments